Menu

Mode Gelap

Headline · 8 Mei 2022 14:21 WITA

Polres Malaka Diminta Memberi Sanksi Tegas Bagi Oknum Polisi Yang Terbukti Langgar Disiplin dan Kode Etik Kepolisian


					Polres Malaka Diminta Memberi Sanksi Tegas Bagi Oknum Polisi Yang Terbukti Langgar Disiplin dan Kode Etik Kepolisian Perbesar

Polres Malaka diminta harus jujur dalam memeriksa Oknum Kanit Pidum Polres Malaka, AD yang diduga telah mencoreng citra Kepolisian dengan cara melanggar  disiplin  dan kode etik Kepolisian RI saat pemeriksaan korban kekerasan sexual  terhadap  anak dibawah umur di  Malaka.

Propam Polres Malaka harus bekerja secara profesional untuk mengusut dan memproses  pengaduan keluarga korban , bila dalam pemeriksaan itu terdapat  pelanggaran disiplin dan etik supaya ditindak sesuai ketentuan yang berlaku termasuk mencopot dari jabatan sebagai Kanit Pidum Polres Malaka demi menjaga citra Polri di mata masyarakat.

Penegasan itu disampaikan Anggota DPRD Kabupaten Malaka dari Fraksi Partai Golkar , Markus Baria Berek kepada Wartawan di Betun, Minggu ( 8/5-2022).

Markus mengatakan sebagai anggota Dewan dirinya sangat prihatin dengan perilaku oknum anggota Polisi yang menjabat sebagai kasi Pidum Polres Malaka  yang melakukan tindakan yang kurang bersahabat dengan rakyat, apalagi terhadap korban kekerasan sexual anak dibawah umur yang ditangani Polres Malaka .

” Kita berharap agar Jajaran Polres Malaka bisa menerima kritikan ini secara positif untuk perbaikan kinerja  sebagai Aparat Kepolisian yang bertugas di Kawasan  Perbatasan Negara RI-RDTL”, ujarnya.

ADPRD Kabupaten Malaka lainnya, Raymundus Seran Klau  kepada wartawan meminta supaya  dugaan pelanggaran disiplin dan etik yang dilaporkan keluarga korban ke Propam Polres Malaka agar mendapatkan atensi dari Kapolres Malaka.

” Rakyat Malaka sangat mendukung segala upaya  Aparat Kepolisian dalam  upaya penegakan hukum dan Kantibmas di wilayah kerja Polres Malaka namun harus ditunjang dengan kinerja aparat Kepolisian yang profesional dan melindungi rakyat serta humanis”, pintanya.

Seperti diberitakan media, keluarga korban kasus kekerasan sexual terhadap anak dibawah umur di Malaka terpaksa melaporkan oknum Kanit Pidum Polres Malaka, AD ke Propam Polres karena  AD memaksa korban untuk mengaku dihadapan penyidik bahwa korban bukan dilecehkan oleh dua orang pelaku  yang saat ini dilaporkan  tetapi oleh pacar korban.

Permintaan itu disampaikan AD dengan nada keras sehingga korban yang  masih berumur 13 tahun  itu merontak, menangis dan memukul meja hingga keluarga  korban saat itu sempat ribut di Mako Polres Malaka.

Salah seorang kekuarga korban, Yulius Klau sangat menyayangkan hal  tersebut  karena peristiwa itu terjadi setelah   Korban sudah selesai diinterogasi dan diperiksa, sudah tanda tangan BAP, sudah dalam kedaan tekanan fisik dan mental, hingga bagian perut bawah masih sakit, dalam keadaan demam, sudah harus pulang istirahat, tapi dipanggil masuk oleh Oknum Polisi AD, dipaksa mengaku sesuai keinginan oknum Polisi, padahal Penyidik yang berwenang adalah Penyidik Tindak Kejahatan terhadap Perempuan dan Anak, Bapak  Urip.

Sesuai pengakuan korban bahwa dirinya mengenal Oknum Polisi AD yang adalah Penyidik Tipidum, sering ke Kosannya, berpesta miras bersama mami germo.
Pernah sekali, menurut korban, dia  melihat mami kos menampar Oknum AD, sehingga terkesan keduanya memiliki hubungan yang sangat dekat dan akrab.

Wakapolres Malaka, Kompol Ketut Saba dalam pertemuan bersama keluarga korban  di ruang pertemuan Mapolres Malaka disaksikan wartawan belum lama ini  mengatakan pihaknya tetap  memberi perhatian  terhadap perilaku anggotanya  sesuai dengan aturan dan prosedur yang berlaku di Kepolisian. (boni)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 457 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Merajut Kebersamaan dan Solidarotas Kaum Muda Katolik Paroki Ngagel -Surabaya Patut Jadi Model

17 Mei 2022 - 00:09 WITA

Gegara Pecat Sejumlah PAC, Simpatisan Jeriko Pastikan Demo Lagi Di Muscab Demokrat

16 Mei 2022 - 22:37 WITA

Komisi I DPRD Kabupaten Malaka Desak Pemerintah Tindak Lanjuti Rekomendasi KASN Terkait Pelantikan Pejabat Eselon

16 Mei 2022 - 14:09 WITA

Hasil Cabor Panahan Sea Games Vietnam: Meski Pemanah Compund Perorangan Tumbang, Peluang Masih Tersisa Men dan Mixed Team.

16 Mei 2022 - 13:51 WITA

8 Ketua DPAC Demokrat Malaka Diganti Muka Baru Bukan Anggota Partai, Ada Apa?

16 Mei 2022 - 07:18 WITA

Kemelut Partai Demokrat di Kabupaten Malaka Harus Diselesaikan Secara Bijak

15 Mei 2022 - 23:45 WITA

Trending di Headline