Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Headline

Batam ‘The New Engine of Indonesia Ekonomic Growth’…

65
×

Batam ‘The New Engine of Indonesia Ekonomic Growth’…

Sebarkan artikel ini

Radarmalaka.com, Jakarta – Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad, menghadiri sekaligus mendukung sepenuhnya Peluncuran Pengembangan Kawasan Rempang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas (KPBPB) Batam sebagai The New Engine of Indonesia Ekonomic Growth yang diselenggarakan oleh Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.

Kegiatan ini dilaksanakan di Selasar Loka Kretagama, Gedung Ali Wardhana, Lantai III, Jalan Lapangan Banteng Timur, Nomor 2-4, Jakarta Pusat, Rabu, 12 April 2023.

Hadir pada kesempatan tersebut Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto, Wamen ATR/BPN Raja Juli Antoni, Dirjen PKTL KLHK Agung Suhardiman, Staf Ahli Menteri KKP Budi Sulistio, Staf Ahli Menteri Perindustrian Andi Rizaldi, Staf Khusus Menteri Perhubungan, Kepala BP Batam Muhammad Rudi, pimpinan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) Provinsi Kepri dan Pimpinan PT MEG Makmur Elok Graha.

Gubernur Provinsi Kepri Ansar Ahmad, dalam sambutannya menyampaikan, bahwa Provinsi Kepri adalah Provinsi Kepulauan yang posisinya sangat strategis, yakni berada di salah satu dari 4 choke point perdagangan dunia dan merupakan salah satu dari 4 jalur penting perhubungan Indonesia.

“Pemerintah Pusat telah melahirkan berbagai kebijakan khusus di Provinsi Kepri dan kami tentunya perlu memberikan apresiasi yang tinggi, khususnya kepada Menko Perekonomian Bapak Airlangga Hartanto,” ujar Ansar.

Pada 2022 lalu, berkat berbagai kebijakan dari Pemerintah Pusat, Nilai Investasi Provinsi Kepri di Tahun 2022 lalu mencapai Rp18,2 triliun, dengan jumlah dari Penanaman Modal Asing (PMA) senilai Rp13,403 triliun dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) senilai Rp4,817 triliun.

Untuk itu, dengan peluncuran Pengembangan Kawasan Rempang KPBPB Batam ini, Ansar sangat mendukung dan berharap akan dapat menciptakan iklim investasi yang kondusif dan pengembangan Rempang pada masa yang akan datang.

Selain itu juga, akan memperhatikan kondisi lingkungan dan mengatur semua aspek agar tercipta kota baru yang hijau, nyaman dan menarik minat warga asing untuk tinggal di kawasan ini.

“Pengembangan Kawasan Rempang juga diharapkan menjadi mesin baru pertumbuhan ekonomi Indonesia, dengan pendekatan menjembatani masa lalu, masa kini, dan masa depan,” harap Ansar

Menko Perekonomian Airlangga Hartanto berharap, dengan perluasan pengembangan kawasan juga merupakan bagian dari pengembangan kawasan Batam, Bintan, dan Karimun (BBK) dalam rencana induk Pengembangan KPBPB BBK yang diharapkan Keputusan Presiden (Keppres)-nya segera ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo.

“Jadi Keppres-nya sudah kita siapkan, seperti yang diharapkan Gubernur, karena memang kalau kita bangun jembatan, ada permasalahan. Kalau di Bintan bebas bea, namun Bintan tidak, maka mobil tidak bisa jalan. Jadi itu masalah teknis lapangan yang harus kita selesaikan” ucap Airlangga.

Sementara itu, Kepala BP BatamĀ  Muhammad Rudi dalam kesempatan ini menyebutkan, telah menjalankan program inisiasi BP Batam dengan swasta dalam hal ini PT. MEG untuk tanah seluas 22.000 Ha di wilayah Barat dan 21.000 Ha di wilayah Timur.

Untuk pengembangan Rempang, BP Batam juga telah mengajukan proposal permohonan hak pengelolaan pada kawasan area penggunaan lain sebanyak 15 permohonan, dengan total luas 563,2 Ha kepada Menteri ATR/BPN serta mengajukan permohonan penurunan status hutan yang merupakan kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi seluas 7.572 Ha kepada Menteri LHK, dan telah mendapatkan persetujuan.

Editor: Budi Adriansyah
Penulis: Ron

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *